30 - Lupa

Thursday, April 19, 2007

Sepuluh hari berlalu, Afro masih seperti hari pertama dia pulang tempoh hari. Tidurnya masih diganggu racau yang tak keruan. Malah, sekarang dia lebih suka menyendiri di dalam bilik. Dan biliknya itu sentiasa gelap. Tidak sejalur cahaya pun dapat menyelinap masuk.

Balik tengahari tadi, aku singgah di Rivadesatera. Aku bungkuskan mi goreng untuk Afro.

Kemudian, aku singgah pula di Klinik Litomedica untuk berjumpa Dr. Norina. Tapi dia tiada di klinik. Pembantunya pun tidak tahu bila dia akan masuk semula.

Bila aku sampai di rumah, Nevo sudah menjerit-jerit di muka pintu. Mungkin kelaparan. Aku masuk ke dapur. Dan dia terkedek-kedek mengekori dari belakang. Sesekali-sekala dia mengelus di kakiku. Celaka! Nasib baik mood aku agak baik. Kalau tidak, pasti dia sudah aku kuis dan tendang kuat-kuat!

Aku taburkan biskut Whiskas dalam mangkuknya. Dengan lahap dia makan. Ngiauannya tidak kedengaran lagi.

Aku ketuk pintu bilik Afro. Mula-mula perlahan, kemudian kuat. Tidak berjawab tapi aku tahu dia ada di dalam. Mungkin sedang mengerekot di atas katil.

Aku buka pintu, hulurkan mi goreng padanya.

Afro sambut dan bertanya, "Kau siapa?"

Aku cuba membelek riak wajahnya, mana tahu kalau-kalau dia bergurau. Tapi dalam bilik segelap itu, segalanya jadi buntu.

Kusut!

2 comments:

kacc April 20, 2007 3:42 PM  

adakah afro ilang ingatan?..ishh..bahaya ni..ermm japp...mana slk dia?...

nhanania March 05, 2008 5:32 PM  

sian nyer die
baik ko g cr ustaz..
abis afro tu ingt x bile die perlu mandi, kencing kt mn
ish ish

  © Blogger template Writer's Blog by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP